Cara Penyembuhan Baru Covid-19 di Itali

“Breaking News tentang COVID-19”

  Tampaknya penyakit ini sedang menyerang seluruh dunia.
Berkat otopsi yang dilakukan oleh ahli medis Italia yang telah menunjukkan bahwa covid-19 bukanlah pneumonia…
Tetapi itu adalah: Koagulasi Intravaskular Diseminata (Trombosis).

Karena itu, cara untuk mengatasinya adalah dengan Antibiotik, Antivirus, Antiinflamasi, dan Antikoagulan.

 Protokol Medis telah diubah di Italia sejak siang hari ini.
Menurut informasi berharga dari ahli patologi Italia, ventilator dan unit perawatan intensif tidak dibutuhkan lagi.
Jika ini berlaku untuk semua kasus, kami akan menyelesaikannya wabah ini lebih awal dari yang diperkirakan.

Info Penting dan baru tentang Coranovirus:

  Di seluruh dunia, COVID-19 diatasi secara keliru karena kesalahan diagnosis patofisiologis yang serius.

Ada Kasus yang menarik terjadi di sebuah keluarga Meksiko Amerika Latin yang mengklaim bahwa mereka sembuh dengan Pengobatan Rumahan yang didokumentasikan sebagai :
Tiga butir 500mg Aspirin yang diminum dengan jus lemon hangat yang dicampur dengan madu serta diminum selagi hangat-hangat
Keesokan harinya mereka bangun seolah-olah tidak pernah terjadi sakit pada mereka !!!

Informasi ilmiah berikut ini membuktikan bahwa mereka benar!

  Informasi ini dirilis oleh seorang peneliti medis dari Italia:
  Berkat 50 otopsi yang dilakukan pada pasien yang meninggal karena COVID-19, ahli patologi Italia telah menemukan bahwa COVID-19 BUKANLAH PNEUMONIA.
Secara tegas dikatakan, karena virus tidak hanya membunuh pneumosit jenis ini, tetapi menggunakan badai inflamasi untuk menciptakan trombosis vaskuler endotelial…!!!
Seperti dalam koagulasi intravaskular diseminata, paru-paru adalah yang paling terpengaruh karena paling meradang. Tetapi ada juga serangan jantung, stroke, dan banyak penyakit tromboemboli lainnya.

Bahkan, protokol medis kini meninggalkan terapi antivirus yang tidak berfaedah dan fokus pada terapi anti-inflamasi dan anti-pembekuan darah.
Terapi ini harus dilakukan segera, bahkan bisa dilakukan di rumah,di mana perawatan pasien merespon dengan sangat baik.
Yang kemudian dilakukan kurang efektif.
Praktek resusitasi, mereka hampir tidak berguna.

  KOAGULASI INTRAVASKULAR YANG DISSEMINASI (THROMBOSIS) :

  Jadi, cara untuk mengatasinya adalah dengan antibiotik, antiradang dan antikoagulan.

  Seorang ahli patologi Italia melaporkan bahwa Rumah Sakit di Bergamo melakukan total 50 otopsi dan 20 otopsi di Milan-Italia yang adalah rekor yang tertinggi di dunia. China telah melakukan 3 otopsi dan tampaknya sepenuhnya mengkonfirmasi kebenaran info ini.

Sebelumnya, singkatnya, penyakit ini ditentukan oleh koagulasi intravaskular diseminata yang dipicu oleh virus. Oleh karena itu, ini bukan pneumonia tetapi trombosis paru,dan ini adalah kesalahan diagnose utama.

  Kami telah menggandakan jumlah tempat resusitasi di ICU, dengan biaya yang tidak perlu.
Dalam retrospeksi, kita harus memikirkan ulang hasil foto sinar-X thorax/dada yang telah dibahas sebulan yang lalu. Yang didiagnosa sebagai pneumonia interstitial. Pada kenyataannya, itu mungkin sepenuhnya konsisten dengan koagulasi intravaskular diseminata.

Pengobatan di ICU tidak berguna jika tromboemboli tidak diselesaikan terlebih dahulu. Jika kita ventilasi paru-paru di mana darah tidak bersirkulasi,maka itu jadi sia-sia. Pada faktanya, sembilan (9) pasien dari sepuluh (10) meninggal dunia.
Karena masalahnya adalah kardiovaskular, bukan pada pernapasan.
Ini adalah microthrombosis vena, bukan pneumonia, yang menentukan kematian.

  Mengapa trombi terbentuk?

  Karena peradangan, menurut literatur, menginduksi trombosis melalui mekanisme patofisiologis yang kompleks namun terkenal.

  Sayangnya apa yang dikatakan literatur ilmiah, sampai pertengahan Maret ini adalah bahwa obat antiinflamasi tidak boleh digunakan…???

Kini terapi yang digunakan di Italia adalah dengan anti-inflamasi dan antibiotik, seperti pada influenza dan jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit telah berkurang.
Banyak kematian terjadi, bahkan di usia 40-an, memiliki riwayat demam selama 10 hingga 15 hari, yang tidak diobati dengan benar.

  Peradangan itu banyak merusak jaringan dan menciptakan nanah untuk pembentukan trombus, karena masalah utamanya bukan virus. Tetapi reaksi kekebalan yang menghancurkan sel tempat virus bersarang. Faktanya, pasien dengan rheumatoid arthritis tidak perlu dirawat di ICU karena mereka menggunakan terapi kortikosteroid, yang merupakan anti-inflamasi yang hebat.

  Ini adalah alasan utama mengapa rawat inap di Italia menurun dan covid-19 menjadi penyakit yang dapat diobati di rumah. Dengan perawatan yang baik di rumah, tidak hanya rawat inap yang dihindari, tetapi juga risiko trombosis.

  Itu tidak mudah dimengerti, karena tanda-tanda mikroemboli menghilang !!!

  Dengan penemuan penting ini,ada kemungkinan untuk kembali hidup normal dan membuka isolasi karena karantina, secara bertahap. Tetapi sekaranglah saatnya untuk mempublikasikan data ini. Sehingga otoritas kesehatan masing-masing negara mampu membuat analisis masing-masing dengan informasi ini dan mencegah kematian lebih lanjut yang sia-sia…

  Vaksin bisa datang nanti.

  Sekarang kita bisa menanti kabar baik.
  Di Italia, kini, protokol medis berubah…

  Menurut informasi berharga dari ahli patologi Italia, ventilator dan unit perawatan intensif tidak diperlukan lagi.

  Karena itu, kita perlu memikirkan kembali investasi untuk menangani penyakit ini dengan benar.

“SEGERA SEBARKAN! AGAR BANYAK ORANG TERTOLONG”

-0-
Kiriman dari salah satu WAG.-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s